Minggu, 10 Juli 2011

Jalan-jalan: Liburan ke Bandung


Liburan kali ini akhirnya kita berkesempatan berwisata ke Bandung. Sebenarnya ini last minute decision. Menjelang liburan sekolah anak-anak usai, ayah ibu berinisiatif mengambil cuti di hari Jum'at. Sampai hari Kamis kita masih bingung mau ke mana, tentatif ke Taman Mini aja - klasik.

Akhirnya Jumat sebelum subuh, iseng-iseng googling, dan muncul 'wangsit' sekalian aja ke Bandung. Langsung list hotel dari situs www.bandungtourism.com kita copy ke komputer. Rencananya di perjalanan, Nasri akan menelfon hotel-hotel untuk mengecek availability - go show.

Kita berangkat dari rumah sekitar jam 8.00, mampir Alfa Midi (Permata Medang) sebentar untuk membeli perbekalan, tepat jam 8.30 mobil berangkat dari Alfa Midi menuju Bandung, rute Serpong - JORR - Cipularang - Pasteur. Perjalanan cukup lancar, hingga masuk tol Jakarta - Cikampek, jalanan mulai padat. Waduh, salah nih, orang-orang kayaknya lagi liburan juga. Masuk ke rest area pertama selepas Cikunir, masih banyak mobil yang antri - huaaaa. Tapi ternyata sampai selepas Cikarang jalanan mulai lancar - alhamdulillah, berarti macet karena orang-orang yang kerja, bukan liburan. :D

Perjalanan dilanjutkan sampai pintu tol Pasteur, KM 127, dengan sesekali diselingi kemacetan karena perbaikan jalan - biaya tol 6rb (Serpong) + 7rb (JORR) + 39rb (Cipularang). O, iya di jalan tol akhirnya kita putuskan menginap di MQ Guest House, walaupun yang tersisa hanya deluxe room, lumayan juga harganya 600 ribu semalam (yang tipe standar 360rb semalam).

Hasil googling sepanjang jalan tol, rute pun berhasil diketahui via Google Map, yaitu keluar tol Pasteur, lurus terus, belok kiri ke Sukajadi, lanjut ke Cipaganti, terus ke Setiabudi, dan belok kiri ke Geger Kalong Hilir. Hehehe walaupun lima tahun tinggal di Bandung, ternyata kalau nggak ngecek peta aku gak tau jalan.

Sampai di MQ Guest House, masih sempat sholat jumat dan istirahat sebentar. Kamar lumayan luas dan nyaman, dengan dua kasur ukuran queen. Fasilitas yang tidak ada dibanding hotel pada umumnya adalah kulkas, pemanas air dan kolam renang. Untuk membuat teh/kopi bisa dilakukan di lobby, tersedia 24 jam.

Perjalanan dilanjutkan ke Rumah Sosis, ternyata lokasinya gak jauh dari sini, mungkin sekitar 1 km ke arah utara. Sebelum sampai Rumah Sosis, di kiri jalan juga ada Kampung Gajah yang sedikit menggoda. Tapi kita putuskan teteup ke Rumah Sosis. Parkir 3rb, biaya masuk 2rb per orang, kemudian kita makan siang dulu. Setelah makan, sempat bingung main apa ya.... Akhirnya anak-anak naik perahu sosis (25 ribu per orang), terus high rope (25 ribu per orang), dan maen ke kolam renang (35 ribu per orang). Di sini ayahnya ternyata masih gagal ngambang di kolam renang yang agak dalem (cuman dua meter). :D ... kalau sekedar gaya bebas/gaya kodok di kedalaman satu setengah meter sih masih lancaar. Yang penting anak-anak ceria lah.

Pulang dari Rumah Sosis, kita langsung ke penginapan. Makan malam cukup dibeli di pinggir jalan (sate)

Besoknya - hari Sabtu - setelah sarapan kita berangkat ke Tangkuban Perahu. Bayangkan, lima tahun kuliah di Bandung, aku belum pernah ke Tangkuban Perahu :D Perjalanan ke Tangkuban Perahu sekitar satu jam dari penginapan. Sampai Tangkuban Perahu sekitar jam 9-10 pagi, masih banyak kabut. Jadi kawahnya kurang terlihat.

Akhirnya kita naik kuda puter-puter sebentar, bayarnya 15 ribu per kuda. Beli syal untuk anak-anak, foto-foto sebentar, dan berniat langsung pulang. Eh, gak sengaja waktu mau pulang kita lihat kabut sudah hilang, alhamdulillah kawahnya mulai jelas terlihat. Foto-foto lagi deh di dekat Kawah Ratu. O, iya ke Tangkuban Perahu masuk 13rb per orang, mobil bayar 10rb.

Turun dari Tangkuban Perahu kita mampir ke Nature, kebun strawberry. Anak-anak memetik strawberry sambil berfoto. Bayarnya 7500 per orang, dapet jus stroberi. Dalam waktu singkat anak-anak berhasil memetik setengah kilo strawberry yang dihargai 30rb. Di area Lembang, ibunya anak-anak 'gelap mata', beli jeruk, nanas, labu, tomat, pohon seledri - menuh-menuhin mobil ... wkwkwk. Menjelang Ledeng, mobil dihentikan polisi. Waduh alamat deh :( .... ditanya SIM, STNK, mau ke mana. Setelah kita jawab ke MQ Darut Tauhid, alhamdulillah lancar, cuman razia rutin. Sempat ditanya juga, orang Bandung bukan, hehehe.

Sampai penginapan masih menjelang Zuhur. Istirahat sebentar, makan siang (ayam bakar), mikir-mikir lagi mau ke mana. Dari kemarin tempat yang mau dikunjungi selalu diputuskan last minute. Akhirnya kita putuskan ke Dago Pakar. Rutenya melewati daerah-daerah penuh nostalgia, siliwangi, simpang dago, dago timur (tempat kost pertama kali di Bandung), dst. Di seberang dago timur, kita mampir ke bengkel minta tune up, soalnya mesin mobil mati mulu kalau idle. Maklum liburan diputuskan mendadak, mobilnya gak disiapin dulu, padahal udah ngeh dari sebulan sebelumnya kalau mobil gak mau dibiarin idle :D

Dari Dago Timur, lokasi Dago Pakar masih 2-3 km ke atas. Sampai di sana agak sepi - maklum udah sore. Tiket masuk 7500 per orang, bayar mobil 10rb, asuransi 500 per orang. Belakangan baru tau, ternyata karena mobil kita gak masuk, mestinya gak perlu bayar mobil ya. Di dalam hutan THR Juanda, kita menengok gua Jepang, gua Belanda, mendaki dari gua Belanda ke jalan raya melalui rute yang tidak biasa (anggap aja nanjak gunung) - berempat. Ada tempat permainan outbond, ada playground anak-anak, tapi agak sepi ya. Padahal alamnya bagus, fasilitasnya lumayan, kalau dirawat, ditambah fasilitasnya dan dipromosikan, seharusnya bisa menyaingi tempat wisata outbond yang dikelola swasta.

Pulang dari Dago Pakar kita kembali ke penginapan seperti biasa. Nyoba makan di depan penginapan - ada Cafe Sushi and Steak. Ibunya milih sushi, ayah cukup kare raisu, anak-anak ... mi goreng aja :D (Hana sempet nyicipin sushi juga sih) .... Mau milih steak males, kesannya kurang kenyang.

Besok perjalanan dilanjut. Entah langsung ke Jakarta, atau mampir ke museum Geologi dulu ya ...... nantikan reportase berikutnya, stay tune di www.aer-reborn.blogspot.com

**** updated ****

Langsung aja deh diselesaiin ceritanya.

Pagi-pagi habis sarapan, kita putuskan untuk pergi ke museum Geologi. Sempat kepikiran di sekitar Gasibu pasti macet karena banyak orang olahraga. Tapi biarin lah. Rute ke museum Geologi tadinya sempat kepikiran lewat Cihampelas. Tapi akhirnya dibatalin, kita memilih rute lewat Taman Sari, Ganesha ... jadi bisa pamer ITB ke anak-anak ... hehehe ... Terus mau ke Juanda, tapi oops ternyata jalan Juanda ditutup, gak tau ada acara apa. Akhirnya kita muter lewat Gelap Nyawang, tembus ke Taman Sari, baru akhirnya di ujung belok kiri, lanjut ke Surapati.

Tepat seperti dugaan, menjelang Gasibu jalanan macet. Tapi buat kita yang telah ditempa kemacetan di Jakarta, macetnya Gasibu masih tetap membuat suasana ceria. Lewat Gedung Sate, maju dikit, kita masuk ke Museum Geologi lewat Jalan Diponegoro.

Di dalam museum, yang pertama dilihat tentu fosil T rex dan kawan-kawannya, terus dilanjutkan fosil manusia purba dan peralatannya, baru kemudian kita pindah ruangan melihat-lihat bebatuan dan gunung berapi. Terakhir kita ke lantai dua melihat replika anjungan lepas pantai, kapal tanker, instalasi minyak dan pertambangan di Irian.

Terus sekitar jam sepuluhan ada panggilan untuk menonton film di ruang auditorium. Ternyata film tentang gunung Merapi. Overall lumayan lah museum Geologinya, apalagi gratis.

Dari museum Geologi, kita nyebrang sebentar ngeliat FO. Cuman beli baju buat anak-anak. Setelah itu kita keluar dari Museum Geologi, lewat pintu ke jalan Surapati - ternyata ada juga pintu di sana. Lanjut lurus terus, langsung masuk ke jalan tol Pasteur. Selanjutnya kita mampir di rest area beberapa kali, yang pertama beli bensin, yang kedua nyari oleh-oleh, yang ketiga makan siang, yang keempat ngupi dulu. Ternyata lumayan ngantuk ya nyetir, apalagi habis makan siang.

Alhamdulillah sampai di rumah sekitar empat jam perjalanan, termasuk dengan mampir-mampirnya. Sekian, dan mikirin kerjaan lagi deh .... hehehe :D

.:aer:.
www.aer-reborn.blogspot.com

2 komentar:

Luthfi mengatakan...

hmm..kampung gajah sering ada di tipi kan, him? ky nya menarik tuh. gw jg mau ah kpn2 jalan ke bdg. tp ky nya lebih bnyk wisata belanjanya deh drpd wisata alam :D

aer mengatakan...

gitu ya pik .... gw sih gak pernah liat kp gajah di tivi. emang seru bgt ya ? btw kalo mau belanja mah gak usah jauh2 ke bdg ... hehehe. gw lebih cenderung yg klasik2, tp gak tau deh kalo nasri, mgkn suka juga wisata belanja + kuliner.